AstraZeneca bekerjasama dengan negara-negara ASEAN dalam penghantaran vaksin

AstraZeneca mengatakan ia bekerjasama erat dengan pemerintah Asia Tenggara untuk memastikan vaksin Covid-19 dibekalkan “secepat mungkin”, setelah melaporkan penundaan dalam pengiriman pesanan dari kilang Thailand yang dimiliki oleh raja berkuasa negara itu.

Malaysia dan Taiwan minggu ini menjadi yang terbaru di rantau ini untuk memberi amaran bahawa mereka menjangkakan kelewatan penghantaran vaksin AstraZeneca yang dihasilkan di Thailand.

“Pengedaran ke negara-negara Asia Tenggara lain, termasuk Malaysia, akan dimulai dalam beberapa minggu mendatang,” kata perusahaan itu dalam e-mel kepada Reuters.

“Kami bekerjasama erat dengan masing-masing pemerintah yang relevan untuk menyediakan vaksin Covid-19 kami secepat mungkin,” kata pernyataan AstraZeneca.

Syarikat itu tidak menjawab lebih lanjut mengenai pertanyaan mengenai tahap pengeluaran masa depan dan jangkaan kilang Thailand itu.

Rancangan pengedaran AstraZeneca di Asia Tenggara bergantung pada 200 juta dos yang dibuat oleh Siam Bioscience, sebuah syarikat milik raja Thailand yang membuat vaksin untuk pertama kalinya.

Soalan mengenai sasaran pengeluaran Siam Bioscience sensitif kerana Raja Maha Vajiralongkorn adalah satu-satunya pemiliknya. Menghina monarki Thailand adalah jenayah yang boleh dihukum penjara sehingga 15 tahun.

Siam Bioscience pada Januari mengatakan ia mempunyai kapasiti pengeluaran 200 juta dos per tahun, rata-rata 15-20 juta dos sebulan.

Syarikat Thailand dan AstraZeneca belum menyatakan tujuan pengeluaran keseluruhannya atau mengulas mengenai sama ada kilang itu gagal mencapai sasarannya.

Malaysia dijangkakan akan menerima 610,000 dos dari Thailand pada bulan Jun dan 1,6 juta pada akhir tahun ini, tetapi Menteri Sainsnya Khairy Jamaluddin mengatakan pada hari Rabu “kami menjangkakan beberapa penundaan.”

Penghantaran pertama ke Filipina, yang dijanjikan 17 juta dos, dikurangkan dan ditunda beberapa minggu, kata penasihat presiden Filipina minggu lalu.

Baca Lagi | Macron ditampar semasa lawatan ke Perancis tenggara

Thailand, yang dijangkakan akan menerima enam juta dos untuk bulan Jun, minggu lalu menerima 1.8 juta dos buatan tempatan dan 200,000 diimport dari Korea Selatan.

AstraZeneca sebelum ini menghadapi masalah pengeluaran dan penghantaran di bahagian lain di dunia. Kesepakatan untuk mengatur pengeluaran di Taiwan tidak terwujud dan juga menghadapi tantangan undang-undang oleh Kesatuan Eropah mengenai kontrak pembekalan.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Penyiasat mendapati SOP operasi rel kritikal tidak diikuti

Read Next

Polis menyiasat suami bekas gabenor Bank Negara Zeti

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x