Macron ditampar semasa lawatan ke Perancis tenggara

Seorang pengamat menampar muka Presiden Perancis Emmanuel Macron semasa perjalanan ke tenggara Perancis hari ini pada perhentian kedua lawatan seluruh negara.

Gambar di media sosial dan disiarkan di saluran berita BFM menunjukkan Macron mendekati penghalang untuk menyambut seorang lelaki yang, bukannya berjabat tangan, menampar lelaki berusia 43 tahun itu.

Pengawal Macron dengan cepat campur tangan dan dua orang ditangkap selepas itu, kata pegawai tempatan.

“Orang yang cuba menampar presiden dan individu lain saat ini sedang disoal oleh gendarmerie,” kata wilayah itu dalam sebuah pernyataan.

Kejadian di kampung Tain-l’Hermitage di wilayah Drome menunjukkan pelanggaran keselamatan yang serius dan membayangi permulaan lawatan Macron yang menurutnya dirancang untuk “mengambil nadi negara.”

“Sekitar jam 1:15 siang (1115 GMT), presiden kembali ke keretanya setelah mengunjungi sekolah menengah dan keluar semula kerana penonton memanggilnya,” kata prefektur itu.

“Dia pergi menemui mereka dan di situlah kejadian itu berlaku,” tambahnya.

Pusat itu secara meluas diharapkan untuk mencalonkan semula pemilihan presiden tahun depan dan tinjauan menunjukkan dia mempunyai kepimpinan yang tipis daripada pemimpin kanan, Marine Le Pen.

Kira-kira selusin perhentian telah dirancang selama dua bulan berikutnya, dengan Macron berminat untuk bertemu dengan pengundi secara langsung setelah lebih dari satu tahun pengurusan krisis berkaitan dengan pandemi Covid-19.

‘Tidak pernah melakukan keganasan’

Tidak lama sebelum ditampar, Macron diminta untuk mengulas kenyataan terbaru dari pemimpin sayap kiri Jean-Luc Melenchon yang mencadangkan pada hujung minggu bahawa pemilihan tahun depan akan dimanipulasi.

“Kehidupan demokratik memerlukan ketenangan dan rasa hormat, dari semua orang, ahli politik dan juga warga negara,” kata Macron.

Pada bulan Julai tahun lalu, Macron dan isterinya Brigitte dianiaya secara lisan oleh sekumpulan penunjuk perasaan ketika melakukan jalan cepat di kebun Tuileries di pusat bandar Paris.

“Politik tidak boleh menjadi kekerasan, pencerobohan verbal, apalagi pencerobohan fizikal,” kata Perdana Menteri Jean Castex kepada parlimen setelah kejadian terbaru.

Macron telah melakukan beberapa lawatan lain sejak kemenangan pilihan raya 2017 ke atas parti-parti tradisional pemerintah di kiri dan kanan.

Perjalanan tahun 2018 untuk menandakan abad ke-100 penghujung Perang Dunia I sangat diingati kerana adegan warga marah yang memaki dan memaki pemimpin termuda Perancis selepas perang.

Itu terjadi ketika protes “rompi kuning” mengumpulkan momentum untuk mengecam kebijakan pemerintah dan kepala negara secara peribadi atas gaya kepemimpinannya, yang dikritik sebagai menyendiri dan sombong. Macron melakukan lawatan lain yang disifatkan sebagai latihan mendengar pada tahun 2019 setelah tunjuk perasaan itu, yang menggegarkan negara dan melihatnya berjanji untuk mengubah cara pemerintahannya.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Anwar memohon kepada Agong untuk menolak pemanjangan Darurat sehingga Ogos

Read Next

Kami hanya mahu Darurat berakhir pada 1 Ogos, kata Pemuda UMNO

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x