Askar transgender Korea Selatan ditemui mati

Seorang askar transgender Korea Selatan yang dipecat secara paksa dari tentera setelah operasi penugasan semula jantina didapati mati, kata polis, yang menimbulkan kemarahan hari ini dan meminta reformasi undang-undang.

Anggota bomba menemui Byun Hee-soo di rumahnya di Cheongju setelah seorang kaunselor kesihatan mental memanggil perkhidmatan kecemasan untuk melaporkan bahawa dia sudah beberapa hari tidak mendapat khabar, lapor agensi berita Yonhap.

Korea Selatan sangat konservatif mengenai masalah identiti seksual dan kurang bertoleransi dengan hak LGBT daripada beberapa bahagian lain di Asia, dengan banyak orang Korea gay dan transgender tinggal di bawah radar.

Byun, bekas sarjan kakitangan dan berusia 20-an, mendaftar secara sukarela pada tahun 2017. Dia menjalani pembedahan penugasan semula jantina pada tahun 2019 di Thailand.

Kementerian pertahanan mengklasifikasikan penghapusan alat kelamin lelaki sebagai cacat mental atau fizikal, dan panel tentera memutuskan tahun lalu bahawa dia akan diberhentikan secara paksa.

Pada saat itu dia mengabaikan namanya yang tidak disebutkan namanya untuk tampil di sebuah sidang media, memohon dengan air mata agar diizinkan melayani, memakai pakaiannya dan memberi salam kepada wartawan dan kamera yang berkumpul.

“Saya seorang askar Republik Korea,” katanya, suaranya pecah.

Laporan mengatakan tidak ada catatan yang dijumpai tetapi kematian itu dianggap sebagai bunuh diri, dengan Yonhap memetik pegawai mengatakan bahawa dia telah cuba membunuh dirinya tiga bulan yang lalu.

Kematian Byun memicu ledakan kesedihan dan menyeru agar anggota parlimen Korea Selatan meluluskan RUU anti diskriminasi.

Sebuah mezbah peringatan untuk Byun didirikan di sebuah hospital tempatan di mana rakan dan aktivis memberi penghormatan hari ini.

Karangan bunga krisan putih – simbol berkabung di Korea – mengepung potret Byun yang tersenyum, dengan pakaian awam.

Baca Lagi | Jack Ma kehilangan gelaran sebagai orang terkaya di China

Penghargaan diberikan oleh kumpulan hak asasi dan ahli politik liberal termasuk naib speaker parlimen Kim Sang-hee, yang merupakan anggota parlimen wanita berpangkat tertinggi di Korea Selatan.

Setelah memberi penghormatan, Hong Jeung-sun, seorang aktivis hak LGBT berusia 64 tahun yang anaknya keluar sebagai gay, mengatakan kepada AFP: “Ini adalah bunuh diri ketiga oleh anggota minoriti seksual selama sebulan terakhir saja.

“Dan mungkin ada banyak lagi yang tewas dalam bayang-bayang tanpa kita sedari. Sebagai ibu bapa, ini menghancurkan hati saya, ”tambahnya sambil menangis.

Byun akan dimakamkan esok.

Di Daum, portal web kedua terbesar di negara ini, seseorang menulis: “Seluruh masyarakat Korea memikul tanggungjawab atas kematiannya. “Mereka yang memperolok-olokkannya dan membuat komen dalam talian yang jahat kerana dia transgender, saya ingin anda merenungkan apa yang anda lakukan kepadanya.”

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Jack Ma kehilangan gelaran sebagai orang terkaya di China

Read Next

Anwar menegaskan Perikatan masih sebagai kerajaan minoriti

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x