Anak lelaki pejuang anti-Taliban yang dibunuh meminta senjata AS

Anak pejuang anti-Taliban yang paling terkenal di Afghanistan mengatakan bahawa dia mempunyai kekuatan untuk melakukan perlawanan yang efektif, tetapi meminta Amerika Syarikat untuk membekalkan senjata dan peluru kepada militannya.

Dalam op-ed yang diterbitkan pada hari Rabu di The Washington Post, Ahmad Massoud mengatakan “Amerika masih boleh menjadi gudang demokrasi yang hebat” dengan menyokong para pejuangnya.

“Saya menulis dari Lembah Panjshir hari ini, siap mengikuti jejak ayah saya, dengan pejuang mujahidin yang bersedia sekali lagi untuk menyerang Taliban,” katanya.

Ayahnya Ahmad Shah Massoud, yang dikenali sebagai Singa Panjshir, memimpin perlawanan paling kuat terhadap Taliban dari kubu kuatnya di lembah timur laut Kabul hingga pembunuhannya pada tahun 2001.

Terkenal dengan pertahanan semula jadi, keraguan yang tersembunyi di pergunungan Hindu Kush tidak pernah jatuh ke arah Taliban semasa perang saudara pada tahun 1990-an, dan juga tidak ditakluk oleh Soviet satu dekad sebelumnya, dan sekarang merupakan penahanan terakhir Afghanistan.

Berharap untuk mengikuti “jejak ayahnya”, Massoud mengatakan dia telah bergabung dengan bekas anggota pasukan khas negara dan tentera dari tentera Afghanistan “jijik dengan penyerahan komander mereka”.

Gambar media sosial menunjukkan pertemuan naib presiden Afghanistan, Amrullah Saleh dengan Massoud, dan kedua-duanya kelihatan mengumpulkan kumpulan pertama gerakan gerila untuk menentang Taliban.

“Tetapi kami memerlukan lebih banyak senjata, lebih banyak peluru dan lebih banyak bekalan,” kata Massoud.

Massoud mengatakan Taliban menimbulkan ancaman di luar sempadan Afghanistan.

“Di bawah kawalan Taliban, tanpa ragu-ragu Afghanistan akan menjadi sifar terorisme Islam radikal; plot menentang demokrasi akan dilakukan di sini sekali lagi. “

Massoud mengatakan para pejuangnya sudah bersedia untuk konflik yang akan datang, tetapi memerlukan bantuan Amerika.

Baca Lagi | Biden mengatakan tarikh akhir 31 Ogos di Afghanistan mungkin perlu dilanjutkan

Sejak pengambilalihan mereka, Taliban telah memamerkan sejumlah besar senjata, peralatan dan peluru yang mereka rampas dari pasukan Afghanistan – kebanyakannya dibekalkan oleh Amerika Syarikat.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Dengan pengunduran diri Muhyiddin, penganjur #Lawan menghentikan perhimpunan Sabtu

Read Next

Agong melantik Ismail Sabri sebagai perdana menteri kesembilan Malaysia

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x