The Malaysia Post

Zii Jia bertaraf dunia tetapi belum konsisten, kata Rashid Sidek

Datuk Rashid Sidek

Credits: assets.nst

Pemain perseorangan lelaki negara Lee Zii Jia telah mencapainya sebagai pemain kelas dunia dalam kempen Piala Thomas 2020, tanpa rentetan yang tidak konsisten, kata legenda badminton negara, Datuk Rashid Sidek.

Walaupun terdapat perubahan dalam perisai perisainya, Rashid menganggap juara All England 2021 itu mempunyai masa di sisinya untuk mengatasi kelemahan itu.

“Zii Jia masih belum stabil tetapi dia sudah berada di kelas pemain teratas kerana dia telah mengalahkan semua 10 pemain teratas di dunia .. Tetapi belum konsisten … sekali lagi dia baru berusia 23 tahun, dan memerlukan satu untuk dua tahun untuk menjadi konsisten, ”katanya baru-baru ini.

Rashid, anggota skuad kebangsaan yang memenangi Piala Thomas buat kali terakhir pada tahun 1992 di Kuala Lumpur, berkata Zii Jia dan jurulatihnya harus lebih arif mengenai pertandingan mana yang akan dimainkan dari sekarang.

Menurut Rashid, walaupun pertandingan dapat menguatkan permainan mental, terlalu banyak atau harapan yang tinggi dapat memudaratkan.

“Di pentas besar, penonton mengharapkan dia setidaknya mencapai final jika tidak berjaya sebagai juara. Oleh itu, tekanannya, ”katanya.

Zii Jia, kedudukan dunia no. 8, telah mencatatkan kemenangan atas sebarang tentangan dari kelompok 10 teratas dunia setakat ini, antaranya Kento Momota dari Jepun, Viktor Axelsen (Denmark), Chou Tien Chen (Taiwan), Cheng Long (China) dan Anthony Sinisuka Ginting (Indonesia) .

Sementara itu, Rashid yakin Malaysia dapat mengakhiri musim kemarau selama 30 tahun untuk mendapatkan kembali Piala Thomas sekiranya skuad kebangsaan mempunyai kumpulan pemain berkemahiran tinggi untuk setiap acara.

Baca Lagi | Zii Jia bertaraf dunia tetapi belum konsisten, kata Rashid Sidek

“Pada masa ini, kami melihat pemain muda yang menjanjikan meningkat di perseorangan tetapi belum ada di beregu. Mungkin kita menumpukan perhatian pada perseorangan buat masa ini tetapi tidak dapat tidak, kita mesti mencari pasangan sokongan kepada Aaron-Wooi Yik.

“Kami ingin mencapai skuad kebangsaan yang seimbang pada tahun 2024 di mana sesiapa sahaja boleh menjadi pemenang pertandingan untuk pasukan,” katanya.

Read Previous

Menteri Taliban tertinggi memuji pengebom bunuh diri

Read Next

Asean mengecualikan pemimpin junta Myanmar dari sidang kemuncak

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sertai surat berita kami
Dapatkan artikel terkini, Pekerjaan, hadiah percuma, berita hiburan dihantar terus ke peti masuk anda
170000 subscribers are here