The Malaysia Post

Asean mengecualikan pemimpin junta Myanmar dari sidang kemuncak

Min Aung Hlaing

Credits: dynaimage

Negara-negara Asia Tenggara akan menjemput wakil bukan politik dari Myanmar ke sidang kemuncak serantau bulan ini, memberikan penghinaan yang tidak pernah terjadi sebelumnya kepada pemimpin tentera yang memimpin rampasan kuasa terhadap pemerintah sivil yang dipilih pada bulan Februari.

Keputusan yang diambil oleh menteri luar dari Persatuan Negara-negara Asia Tenggara (Asean) dalam mesyuarat tergempar pada hari Jumaat malam adalah langkah yang luar biasa berani untuk blok yang didorong oleh konsensus, yang secara tradisinya mendukung kebijakan penglibatan dan tidak campur tangan.

Brunei, ketua Asean sekarang, mengeluarkan pernyataan yang memetik kurangnya kemajuan yang dicapai dalam peta jalan yang telah disetujui junta dengan Asean pada bulan April untuk memulihkan keamanan di Myanmar.

Kementerian luar Singapura semalam mengatakan langkah untuk mengecualikan ketua junta Min Aung Hlaing adalah “keputusan yang sukar, tetapi perlu, untuk menegakkan kredibiliti Asean”.

Jurucakap pemerintah tentera Myanmar menyalahkan “campur tangan asing” atas keputusan itu.

Jurucakap Junta, Zaw Min Tun memberitahu perkhidmatan berita BBC Burma bahawa Amerika Syarikat dan wakil Kesatuan Eropah telah menekan negara anggota Asean yang lain.

“Campur tangan asing juga dapat dilihat di sini,” katanya. “Kami mengetahui bahawa beberapa utusan dari beberapa negara bertemu dengan urusan luar negeri AS dan mendapat tekanan dari EU.”

Satu kenyataan rasmi junta pagi ini mengatakan bahawa keputusan Asean bertentangan dengan prinsip permuafakatan pusatnya yang lama.

“Myanmar sangat kecewa dan membantah hasil Mesyuarat Menteri Luar Negeri Darurat karena perbincangan dan keputusan mengenai masalah perwakilan Myanmar dilakukan tanpa persetujuan dan bertentangan dengan objektif Asean, Piagam Asean dan prinsipnya,” katanya.

Lebih daripada 1.000 orang awam telah dibunuh oleh pasukan keselamatan Myanmar dengan ribuan yang lain ditangkap, menurut PBB, di tengah tindakan keras terhadap mogok dan tunjuk perasaan yang telah menggagalkan tentatif demokrasi negara itu dan menimbulkan kecaman antarabangsa.

Junta mengatakan bahawa anggaran jumlah kematian dibesar-besarkan.

Ketua Asean, Brunei mengatakan, tokoh bukan politik dari Myanmar akan diundang ke sidang kemuncak 26-28 Oktober, setelah tidak ada kata sepakat untuk menghadiri perwakilan politik.

“Karena tidak ada kemajuan yang cukup … serta kekhawatiran atas komitmen Myanmar, khususnya dalam membangun dialog yang konstruktif di antara semua pihak yang bersangkutan, beberapa Negara Anggota Asean mengesyorkan agar Asean memberi ruang kepada Myanmar untuk memulihkan urusan dalamannya dan kembali normal,” ”Brunei dalam satu kenyataan.

Baca Lagi | Asean mengecualikan pemimpin junta Myanmar dari sidang kemuncak

Itu tidak menyebut Min Aung Hlaing atau nama siapa yang akan dijemput sebagai gantinya.

Brunei mengatakan beberapa negara anggota telah menerima permintaan dari Kerajaan Perpaduan Nasional Myanmar, yang dibentuk oleh penentang junta, untuk menghadiri sidang kemuncak itu.

Read Previous

Zii Jia bertaraf dunia tetapi belum konsisten, kata Rashid Sidek

Read Next

Solidariti UAE dengan Afghanistan

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sertai surat berita kami
Dapatkan artikel terkini, Pekerjaan, hadiah percuma, berita hiburan dihantar terus ke peti masuk anda
170000 subscribers are here