Twitter mengatakan prihatin mengenai keselamatan kakitangan India selepas lawatan polis

Twitter Inc mengatakan hari ini pihaknya khawatir akan keselamatan pegawainya di India, beberapa hari selepas polis mengunjungi pejabatnya sebagai sebahagian daripada siasatan yang berkaitan dengan penegasan firma media sosial terhadap beberapa jawatan parti pemerintah sebagai dimanipulasi.

Polis India pada hari Isnin mengunjungi sebuah pejabat Twitter untuk menyampaikan pemberitahuan kepada kepala negara perusahaan blog mikro tersebut untuk penyelidikan mengenai pemberian tagnya terhadap tweet oleh jurucakap parti pemerintah sebagai “media yang dimanipulasi”.

Tanpa merujuk langsung kepada tindakan polisi Delhi, Twitter mengatakan: “Kami, bersama banyak masyarakat sipil di India dan di seluruh dunia, memiliki keprihatinan berkaitan dengan penggunaan taktik intimidasi oleh polisi sebagai tindak balas terhadap penguatkuasaan Syarat Perkhidmatan global kami. . “

Pemimpin Parti Bharatiya Janata Perdana Menteri Narendra Modi baru-baru ini berkongsi sebahagian dokumen di Twitter yang mereka katakan dibuat oleh parti Kongres pembangkang utama dan menyoroti kegagalan pemerintah dalam menangani wabak Covid-19.

Kongres mengadu kepada Twitter dengan mengatakan dokumen itu palsu, setelah itu Twitter menandakan beberapa catatan sebagai “media yang dimanipulasi”.

Polis Delhi enggan mengulas.

Twitter telah bertengkar dengan pemerintah India sejak Februari setelah kementerian teknologi memintanya untuk menyekat kandungan yang mendakwa pentadbiran Modi berusaha membungkam kritikan yang berkaitan dengan tunjuk perasaan petani di negara itu.

Baca Lagi | Pemilikan asing 100% UAE akan meningkatkan keyakinan pelabur, mengurangkan kos operasi

Berikutan pertarungan itu, India mengumumkan peraturan IT baru yang bertujuan untuk menjadikan firma media sosial lebih bertanggungjawab terhadap permintaan undang-undang untuk penghapusan jawatan dengan pantas.

Hari ini, Twitter mendesak kementerian teknologi memberikannya tiga bulan lagi untuk mematuhi peraturan peraturan kandungan baru, yang meliputi pelantikan pegawai pengadu India untuk menangani aduan.

Twitter mengatakan bahawa sangat prihatin dengan peraturan yang membuat pegawai pematuhan bertanggung jawab secara kriminal atas kandungan di platform tersebut, dan menambahkan bahawa tindakan itu merupakan penjangkauan yang berbahaya.

Kementerian teknologi India tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen. Peraturan IT baru telah memicu pertempuran undang-undang, termasuk tuntutan hukum yang diajukan oleh WhatsApp milik Facebook minggu ini yang meminta pemerintah India untuk melampaui kuasa hukumnya dengan memberlakukan peraturan yang akan memaksa aplikasi pemesejan untuk memecahkan enkripsi pesan dari ujung ke ujung.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Ryzal Ibrahim meminta maaf kerana jenaka ‘tidak sensitif’ mengenai pakaian tradisional Iban

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x