The Malaysia Post

Tahun Baru Cina disambut secara sederhana di Malaysia

Tahun Baru Cina

Credits: wikimedia

Ketibaan perayaan Tahun Baru Cina tahun ini disambut secara sederhana di seluruh negara, dengan pematuhan ketat kepada prosedur operasi standard (SOP) untuk membendung penularan Covid-19.

Selepas sambutan Tahun Baru Cina yang diredam sejak dua tahun lalu, masyarakat Cina mengambil kesempatan untuk menyambut Tahun Harimau bersama orang tersayang dan ahli keluarga terdekat.

Di Sabah, tarian naga dan singa tradisional memeriahkan suasana perayaan di tengah-tengah pematuhan ketat SOP yang ditetapkan kerajaan.

Upacara sembahyang untuk penganut Buddha juga diadakan dengan kapasiti 50 peratus di kuil-kuil seperti Kuil Kuan Loon Tien, manakala kunjungan sesama rakan dan saudara mara menyemarakkan suasana perayaan.

Di Selangor, masyarakat Cina menyambut Tahun Baharu dengan aktiviti sederhana berikutan cuaca tidak menentu terutama banjir besar yang melanda negeri itu baru-baru ini.

Semakan mendapati penganut mula datang ke Kuil Kwan Imm, Jalan Bandar Raya di Klang, seawal jam 7 pagi untuk menunaikan ibadah agama dan anggota RELA turut hadir mengawal orang ramai dan memastikan upacara itu dijalankan dengan selamat.

Di Negeri Sembilan, semakan Bernama di Kuil San Kau Tong di Seremban mendapati Tahun Baharu Cina disambut secara sederhana dan penganut tiba sejak awal pagi untuk melakukan ritual mereka dengan SOP yang ketat.

Pengerusi Kuil San Kau Tong, Mah Kin Hock berkata hanya 250 pengunjung dibenarkan masuk pada satu-satu masa dari 8 pagi hingga 12.30 tengah hari, dan anggota RELA dan Jabatan Perpaduan Negeri Sembilan berada di situ untuk memantau keadaan.

Sementara itu, seorang warga China, Chen Ling Bin yang tidak dapat pulang ke kampung halamannya di Xinjiang, China sejak tiga tahun lalu menyifatkan sambutan tahun ini cukup bermakna walaupun berjauhan dengan keluarga.

Masyarakat Cina di Melaka juga menyambut Tahun Baru secara sederhana.

Pengerusi Jawatankuasa Perpaduan, Komuniti, Perhubungan, Tenaga Kerja dan Hal Ehwal Pengguna negeri Ngwe Hee Sem mengingatkan masyarakat Cina supaya tidak leka dalam mematuhi SOP walaupun mereka berada dalam kalangan ahli keluarga.

Di Pulau Pinang, masyarakat Cina menyambut Tahun Baru dalam suasana ceria walaupun mematuhi SOP yang ditetapkan.

“Tahun ini beberapa ahli keluarga saya termasuk dari jauh pulang beraya di Pulau Pinang. Menantu dan cucu saya yang menetap di Selangor turut berada di sini untuk beraya bersama kami,” katanya.

Di Kedah, Bernama meninjau beberapa tokong di Alor Setar mendapati upacara keagamaan berjalan lancar dengan penganut mematuhi SOP yang ditetapkan.

Ahmad Ibrahim, 52, ketika ditemui di luar Kuil Kong Hock Keong di Simpang Empat, berkata dia memandu saudara lelakinya yang berusia 60 tahun untuk menunaikan solat sunat di sana kerana tidak mempunyai pengangkutan.

Baca Lagi | Tahun Baru Cina disambut secara sederhana di Malaysia

“Arwah ibu saya seorang mualaf, jadi saya mempunyai beberapa saudara Cina. Kebetulan hari ini saya free, jadi saya tumpangkan dia ke sini dan mungkin selepas ini kami akan melawat saudara lain di sekitar Alor Setar untuk menyambut Tahun Baharu,” katanya lagi.

Di Johor, semakan Bernama di Kuil Kuno Johor yang terletak di tengah-tengah Johor Bahru dan ditubuhkan sejak 1870, mendapati masyarakat Cina tiba seawal jam 8 pagi untuk menunaikan solat.

Read Previous

Tiada keperluan untuk pilihan raya negeri Kedah buat masa ini, kata pengarah pilihan raya BN Tok Mat

Read Next

Artis kecewa selepas arca harimaunya di Kwai Chai Hong KL rosak buat kali ketiga

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sertai surat berita kami
Dapatkan artikel terkini, Pekerjaan, hadiah percuma, berita hiburan dihantar terus ke peti masuk anda
170000 subscribers are here