Sayap pemuda juga mendesak PKR menghentikan kerjasama politik dengan Dr Mahathir

Kepimpinan PKR telah didesak untuk menghentikan sebarang bentuk kerjasama politik dengan mantan perdana menteri Tun Dr Mahathir Mohamad menjelang Pilihan Raya Umum ke-15 (PRU15) yang akan datang.

Sekiranya semalam, panggilan dari perwakilan di Kongres Nasional Wanita PKR 2020, hari ini juga disuarakan oleh perwakilan di sayap Pemuda Angkatan Muda Keadlian (AMK) 2020 Kongres Nasional yang diadakan hampir dengan kehadiran 783 perwakilan dari seberang negara.

Perwakilan Melaka Remy Lim Wee Han semasa sesi perbahasan mengenai ucapan dasar ketua AMK Akmal Nasrullah Mohd Nasir mengatakan bahawa parti itu harus menolak kerjasama dengan pemimpin itu secara keseluruhan.

“Saya ingin mengingatkan kepimpinan parti untuk berhati-hati dengan Dr Mahathir. Dia juga baru-baru ini mengeluarkan kenyataan bahawa partinya Pejuang (Parti Pejuang Tanah Air) tidak mahu bekerjasama dengan Pakatan Harapan (PH).

“Jadi apa lagi yang diharapkan oleh pimpinan Pakatan Harapan daripadanya? Dia semestinya sudah bersara tetapi apa motifnya untuk terus aktif … pasti ada sesuatu yang dia mahukan, ”katanya.

Perwakilan Pahang Ahmad Saifullah Razali berkata, usul untuk menolak Dr Mahathir yang dikemukakannya hari ini juga mewakili 14 bahagian di negeri ini dan menyenaraikan lima sebab mengapa ia mesti diterima.

“Yang pertama adalah bahawa Tun Mahathir mengkhianati perjanjian itu dengan tidak menyerahkan kuasa pemerintah PH kepada Datuk Seri Anwar Ibrahim, yang kedua adalah bahawa Tun Mahathir tidak memperjuangkan idealisme perjuangan reformasi; ketiga adalah bahawa dia adalah beban bagi pihak mana pun yang dia sertai.

“Keempat, Tun Mahathir meletak jawatan sebagai perdana menteri tanpa berbincang dengan pemimpin parti komponen PH dan kelima, Tun Mahathir tidak lagi mempunyai idealisme dan dan visi yang jelas untuk terus menjadi pemimpin politik di negara ini,” katanya, menyinggung kepada peletakan jawatan Dr Mahathir sebagai perdana menteri ketujuh negara pada Februari 2020, yang menyebabkan kejatuhan kerajaan PH, yang memenangi PRU14 pada Mei 2018. Sementara itu, untuk sesi debat usul yang diadakan selepas sesi perbahasan ucapan dasar ketua AMK, perwakilan Terengganu Yuslaini Azmi mengatakan AMK konsisten dengan pendiriannya bahawa ia tidak akan bersetuju sekiranya ada pihak lain yang ingin mencalonkan semula Dr Mahathir sebagai perdana menteri calon pembangkang.

Baca Lagi | Kit Siang mencabar menteri kesihatan untuk mencapai sasaran vaksinasi Covid-19 menjelang Hari Malaysia

“Kami tidak mahu perkara yang sama berulang dan AMK sentiasa konsisten menyokong Datuk Seri Anwar Ibrahim untuk menjadi perdana menteri (untuk PH),” katanya.

Perkara itu juga digemari oleh perwakilan Sabah Wendy Agung Baruh yang mengingatkan kepemimpinan tertinggi komponen PKR dan PH untuk terus memperkuat kerjasama dan tidak meminta pertolongan dari pihak lain, termasuk dari Dr Mahathir dan Parti Warisan Sabah (Warisan). PH terdiri daripada PKR, DAP dan Amanah. Sebanyak 14 delgates mengambil bahagian dalam sesi perbahasan ucapan dasar ketua AMK dan gerakan hari ini menyentuh mengenai isu kesihatan dan vaksinasi; kepimpinan, politik dan Darurat (untuk membendung pandemi Covid-19); ekonomi belia dan juga pendidikan di kongres AMK, bertema “Prinsip-Prinsip Yang Mendukung, Mempertahankan Demokrasi”.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Kit Siang mencabar menteri kesihatan untuk mencapai sasaran vaksinasi Covid-19 menjelang Hari Malaysia

Read Next

Siri televisyen Britain “I May Destroy You”, mendapat pujian mangsa keganasan seksual

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x