Saya percaya saya yang terbaik, kata Djokovic

Perdebatan akan berlanjutan tetapi Novak Djokovic percaya bahawa dia adalah pemain terbaik di era moden setelah meraih gelaran Grand Slam ke-20 dengan menewaskan Matteo Berrettini dari Itali di final Wimbledon pada hari Ahad.

Dengan menambah gelaran Wimbledon keenam pada Terbuka Perancis kedua yang dimenanginya bulan lalu dan mahkota Australia kesembilan yang diperolehnya pada bulan Februari, Serbia yang berusia 34 tahun itu telah mengumpulkan tahun sensasi yang telah menggerakkannya bersama Roger Federer dan Rafa Nadal di teratas senarai pemenang Grand Slam lelaki.

Dengan Swiss Federer hampir dengan ulang tahunnya yang ke-40 dan pemain Sepanyol Nadal, 35, kehilangan cengkaman pada Roland Garros setelah tewas kepada Djokovic tahun ini, orang Serbia ditakdirkan untuk terus maju.

“Saya menganggap diri saya terbaik dan saya percaya bahawa saya adalah yang terbaik, jika tidak, saya tidak akan bercakap dengan yakin mengenai kemenangan slam dan membuat sejarah,” Djokovic, yang bertahan dengan kekuatan hebat Berrettini untuk menang 6-7 (4) 6-4 6-4 6-3 dalam suasana demam di Center Court, kepada wartawan.

“Tetapi sama ada saya paling hebat sepanjang masa atau tidak, saya menyerahkan perbahasan itu kepada orang lain. Saya katakan sebelum ini bahawa sangat sukar untuk membandingkan era tenis.

“Kami memiliki raket, teknologi, bola, gelanggang yang berbeda. Ini adalah keadaan yang sangat berbeza di mana kita bermain, jadi sangat sukar untuk membandingkan tenis dari 50 tahun yang lalu hingga hari ini. “

Djokovic menyatakan dirinya “merasa terhormat untuk menjadi bagian dari perbualan” tetapi bukti itu semakin memihak kepadanya setelah gelaran ketiga Wimbledon berturut-turut.

Djokovic adalah satu-satunya trio emas yang memenangi setiap gelaran Grand Slam sekurang-kurangnya dua kali dan dia adalah pemain pertama sejak Rod Laver pada tahun 1969 memenangi tiga Grand Slam pertama tahun ini.

Sekiranya dia memenangi Terbuka A.S. keempat akhir tahun ini, dia akan menandingi tahun kalendar Laver Slam tahun 1969 yang telah terbukti melebihi semua yang hebat sejak itu, termasuk Federer dan Nadal.

Baca Lagi | Itali dinobatkan sebagai juara Eropah setelah menewaskan England

Dia juga memegang rekod untuk minggu-minggu menduduki tempat nombor satu pada peringkat ATP – 328 dan mengira setelah melepasi markah Federer 310 minggu pada bulan Mac.

Hebatnya, ketika Djokovic memenangi gelaran Grand Slam keduanya pada 2011, Federer sudah memperoleh 16 dan Nadal sembilan.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Virgin Galactic’s Branson melonjak ke angkasa di atas kapal terbang roket

Read Next

Messi mengakhiri musim kemarau piala Argentina

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x