The Malaysia Post

Sampah pembunuh: Pembersih kondo Singapura dipenjara kerana membaling botol kaca dari tingkat 36

Outram

Credits: cloudinary

Kerana “tekanan” atas isu kerja dan keluarga, seorang tukang cuci di kondominium Icon Residence di Tanjong Pagar telah membuang berbilang botol kaca dan botol air plastik dari tingkat 36 dua menara di sana.

Peluru sampah Jimmy Tan Kah Hian hampir mengenai beberapa orang tetapi akhirnya tidak membahayakan sesiapa pun.

Tan, 43, dijatuhi hukuman penjara 12 minggu semalam. Dia mengaku bersalah atas dua pertuduhan membahayakan nyawa manusia dengan perbuatan terburu-buru, dengan dua lagi pertuduhan serupa diambil kira untuk menjatuhkan hukuman.

Ini berlaku dua bulan selepas seorang lelaki Australia, Andrew Gosling, dipenjarakan selama lima setengah tahun kerana kes sampah pembunuh yang tidak berkaitan.

Gosling telah melemparkan botol wain kaca dari pendaratan lif tingkat tujuh kondominium Spottiswoode 18 di kawasan Outram, selepas melayan pemikiran yang bermusuhan tentang masyarakat Islam. Botol itu mengenai kepala datuk berusia 73 tahun dan membunuhnya.

Bagi kes ini, mahkamah mendengar bahawa Tan mula bekerja di kondo Icon pada Jun 2020. Dia secara rutin dikerahkan untuk membersihkan pelbagai peringkat di kedua-dua menaranya.

Pada 2021 dan tahun ini, polis menerima beberapa laporan mengenai sampah pembunuh yang dibuang dari tingkat atas.

Apabila Tan ditahan pada 10 Mei, dia mengaku melakukan perkara itu sejak Januari tahun lalu, mendakwa dia melakukannya kerana berasa tertekan dengan isu kerja dan keluarga.

Terdahulu pada 10 Februari, dia terjumpa satu karton botol air Evian 500ml yang telah ditinggalkan berhampiran lobi lif tingkat 36 Menara 1.

Dia kemudian mengambil 17 botol, yang telah penuh, dan melemparkannya keluar dari tingkap berhampiran lobi lif ke arah tingkat bawah.

Lima daripada botol itu mendarat di atas pagar dan langkan di tingkat 32, manakala yang lain mendarat di kawasan lapang di tingkat 7 dan 31. Kesemuanya pecah apabila dilanggar.

Seorang kakitangan dari pejabat pengurusan dan seorang lagi pembersih hampir terkena botol itu.

Seorang lagi kakitangan menghubungi polis, mengatakan bahawa pihak keselamatan kondominium mengetahui apa yang berlaku tetapi mereka tidak mempunyai kamera televisyen litar tertutup untuk mengenal pasti pelakunya.

Kemudian, pada 6 Mei, Tan terjumpa tiga botol wain kaca kosong dan botol kaca kosong minyak zaitun di lobi lif yang sama dia berada.

Dia juga melemparkan mereka keluar dari tingkap berhampiran lobi lif. Seorang penghuni kondo berada di tingkat 7 apabila salah satu botol itu mendarat tepat di hadapannya, menyebabkan dia melarikan diri ke tempat selamat.

Baca Lagi | Sampah pembunuh: Pembersih kondo Singapura dipenjara kerana membaling botol kaca dari tingkat 36

Beberapa botol juga mendarat di tingkat 31 berhampiran sudut kecergasan di mana beberapa penduduk sedang bersenam.

Tan telah ditahan pada 10 Mei berikutan siasatan terperinci oleh polis.

Bagi setiap kesalahan yang membahayakan nyawa manusia dengan perbuatan terburu-buru, dia boleh dipenjara sehingga enam bulan atau denda sehingga S$2,500 (RM7,939), atau dihukum dengan kedua-duanya. – HARI INI

Read Previous

Malaysia, India bersetuju dengan pengiktirafan bersama sijil vaksinasi Covid-19

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sertai surat berita kami
Langgani sekarang untuk mendapatkan artikel kami yang terkini, baru, hangat, dan semasa yang dihantar terus ke emel anda
170000 subscribers are here