Perhimpunan Umno: Lima perkara yang perlu diperhatikan untuk GE15

Setelah setahun menyokong Perikatan Nasional (PN), Umno akan melancarkan kursus bebas untuk pilihan raya umum ke-15 dan akan memantapkannya pada perhimpunan tahunannya hujung minggu ini.

Berbalik dari kekalahannya yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pilihan raya 2018, parti nasionalis Melayu masih mengembangkan formula untuk survival dan kebangkitan politiknya, dengan eksperimennya mulai dari membentuk gabungan baru dan merasakan sekutu baru.

Namun, apa yang tidak berubah adalah kehausan parti untuk keunggulan.

Sebagai perwakilan Umno – yang mewakili sejumlah besar sentimen akar umbi – bersiap untuk menyampaikan pemikiran mereka yang tidak difahami, berikut adalah lima tema yang perlu diperhatikan semasa perhimpunan yang berpotensi berapi-api.

Tahun ini, kedua-dua pemimpin dan ahli Umno akan memastikan bahawa kebencian mereka dengan Bersatu dicatat dengan jelas dan keturunan, walaupun setelah parti itu telah mengumumkan bahawa mereka tidak akan bekerjasama dengan sekutu nominal untuk PRU15.

Garis antara sekutu dan saingan akan semakin kabur di perhimpunan, di mana perwakilan Umno diharapkan untuk mengecam pentadbiran PN atas dakwaan kegagalannya – terutama di kementerian di bawah kawalan pemimpin Bersatu – dan membenarkan keputusan parti itu untuk meninggalkan koalisi kerajaan.

Baca Lagi | Muhyiddin mungkin meminta pilihan raya awal – Mahathir

Ramai ahli Umno masih berminat untuk terus bersama PAS di bawah panji Muafakat Nasional (MN) tetapi keprihatinan mereka bertambah disebabkan oleh kenyataan dan pendirian parti Islamis baru-baru ini, seperti membentuk jawatankuasa negara PN dan bukannya memperkuat MN.

Walaupun MN adalah pakatan lama, PAS sejak itu menjadi parti komponen PN, yang juga merupakan entiti politik berdaftar berbanding dengan piagam tidak rasmi antara parti nasionalis Melayu dan Islam.

Dengan Umno dijangka mengadakan pilihan raya dalamannya pada bulan Jun, akan ada seruan dari akar umbi untuk pertukaran pengawal di peringkat teratas.

Kecurigaan terus berlegar di atas motif setiap keputusan yang dibuat oleh presiden parti, Ahmad Zahid, yang masih berada di bawah awan kes rasuah, sejak dia kembali memegang jawatan itu setelah awalnya menyingkirkan sementara.

Kejatuhan kerajaan Pakatan Harapan menimbulkan situasi politik yang tidak menentu yang cuba dimanfaatkan oleh Umno.

Selain mengambil alih kerajaan persekutuan, Umno juga bekerjasama dengan parti-parti PN semasa pilihan raya negeri Sabah untuk menjatuhkan kerajaan pimpinan Warisan.

Pada akhirnya, ahli Umno mahu parti itu kembali memimpin gabungan besar – seperti yang pernah berlaku dengan Barisan Nasional – dan kembali ke kuasa persekutuan tetapi tanpa mengorbankan tujuan utama parti itu untuk memperjuangkan masyarakat Melayu. Dengan perubahan dalam dinamika politik sejak 2018, bagaimanapun, akan ada pertembungan ideologi bagaimana ini harus dicapai.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Muhyiddin mungkin meminta pilihan raya awal – Mahathir

Read Next

SPR merampas hak pengundi dengan menunda Undi18 – Bersih 2.0

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x