Penyelidikan ‘Hope’ UAE menjadi yang pertama dalam trio misi Mars

Misi angkasa Arab pertama, penyelidikan “Harapan” UEA, dijangka sampai ke orbit Mars pada hari Selasa, menjadikannya yang pertama dari tiga kapal angkasa yang tiba di Planet Merah bulan ini.

Emiriah Arab Bersatu, China dan Amerika Syarikat semua melancarkan projek ke Mars pada Julai lalu, memanfaatkan masa ketika Bumi dan Marikh berada paling dekat.

Sekiranya berjaya, negara Teluk yang kaya akan menjadi negara kelima yang pernah sampai ke Mars – usaha yang dijadualkan untuk memperingati ulang tahun ke-50 penyatuan UAE – dengan misi China akan menjadi yang keenam pada hari berikutnya.

Mercu tanda di seluruh UAE dinyalakan dengan warna merah pada waktu malam, akaun kerajaan dihiasi dengan hashtag #ArabstoMars, dan pada hari besar Burj Khalifa Dubai, menara tertinggi di dunia, akan berada di pusat pertunjukan perayaan.

“Hope”, yang dikenal sebagai “Al-Amal” dalam bahasa Arab, akan mengorbit planet ini selama sekurang-kurangnya satu tahun Mars, atau 687 hari, sementara Tianwen-1 dari China dan Mars 2020 Perseverance rover dari AS kedua-duanya akan mendarat di Mars ‘permukaan.

Hanya AS, India, bekas Kesatuan Soviet dan Agensi Angkasa Eropah yang berjaya mencapai Planet Merah pada masa lalu.

Setelah meletup dari Jepun pada Julai lalu, misi Hope kini menghadapi manuver “paling kritikal dan kompleks”, menurut para pegawai Emirat, dengan peluang 50-50 untuk berjaya memasuki orbit Marikh.

Kapal angkasa mesti perlahan dengan ketara untuk ditangkap oleh graviti Martian, berputar dan menembak keenam-enam pendorong Delta-Vnya selama 27 minit untuk mengurangkan kelajuan pelayarannya 121,000 kilometer sejam hingga sekitar 18,000 kph.

Proses itu, yang akan menghabiskan separuh bahan bakarnya, akan bermula pada hari Selasa pada pukul 1530 GMT dan akan memerlukan 11 minit untuk memberi isyarat bahawa kemajuannya akan mencapai kawalan darat.

Omran Sharaf, pengurus projek misi UAE, mengatakan adalah “penghormatan besar” untuk menjadi yang pertama dari misi tahun ini untuk mencapai Mars.

Baca Lagi | Vaksin AstraZeneca berkesan terhadap varian UK, kata Universiti Oxford

“Adalah rendah hati untuk berada dalam syarikat yang baik dan mahir kerana kita semua memulakan misi kita,” katanya. “Itu bukan perlumbaan untuk kami. Kami mendekati ruang sebagai usaha kolaboratif dan inklusif. “

Walaupun penyelidikan Hope dirancang untuk memberikan gambaran menyeluruh mengenai dinamika cuaca planet ini, ia juga merupakan langkah menuju tujuan yang jauh lebih bercita-cita tinggi – membangun penempatan manusia di Marikh dalam 100 tahun.

Walaupun mengukuhkan statusnya sebagai pemain utama wilayah, UAE juga mahu projek itu berfungsi sebagai sumber inspirasi bagi pemuda Arab, di wilayah yang sering kali dilanda konflik mazhab dan krisis ekonomi. Hope akan menggunakan tiga instrumen saintifik untuk memantau atmosfer Mars, dan diharapkan dapat mulai mengirimkan kembali maklumat ke Bumi pada bulan September 2021, dengan data yang tersedia untuk diteliti oleh para saintis di seluruh dunia.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Vaksin AstraZeneca berkesan terhadap varian UK, kata Universiti Oxford

Read Next

Profesor Singapura secara tidak sengaja merakam kuliah dalam talian tanpa suara