Pengulas Yunani di Olimpik dipecat kerana komen rasis

Seorang pengulas pingpong Yunani dipecat kerana mengejek mata pemain Korea Selatan di Olimpik Tokyo 2020.

Wartawan veteran Dimosthenis Karmiris mengatakan bahawa orang Korea mempunyai “mata yang sempit” dan bahkan bertanya-tanya “bagaimana mereka dapat melihat bola”.

Karmiris membuat gambar palsu ketika muncul sebagai tetamu di saluran negara Yunani ERT, lapor The Sun.

Kejadian itu berlaku pada hari Selasa ketika atlet pingpong Korea Selatan Jeoung Young-sik mengalahkan Panagiotis Gionis dari Greece.

Dalam analisis perlawanannya, Karmiris ditanya apa pendapatnya mengenai kemahiran pemain tenis meja Korea Selatan ketika dia berkongsi pandangan rasisnya.

“Orang Korea tidak bermain tenis meja.

“Mata mereka sempit sehingga saya tidak dapat memahami bagaimana mereka dapat melihat bola bergerak bolak-balik,” kata Karmiris.

Pengulas juga membuat isyarat tangan sebelum ketawa ditayangkan di udara.

Dalam satu klip Twitter, keperitan Karmiris mendapat 94,700 tontonan dengan banyak komen membantah pengulas itu atas kenyataannya yang rasis.

“Olimpik Tokyo dengan cepat berubah menjadi kelompok cluster untuk penyiar negara Yunani,” seseorang menjawab.

Yang lain menambah, “Ini tahun 2021 dan ini adalah bagaimana penyampai di televisyen negara Yunani memberi komen mengenai pemain tenis meja Asia.”

Beberapa jam setelah segmen Karmiris ditayangkan, ERT mengeluarkan kenyataan yang mengatakan, “Komen rasis tidak ada tempat di televisyen awam.”

“Kerjasama antara ERT dan Dimosthenis Karmiris dihentikan hari ini, segera setelah pertunjukan pagi.”

Jeoung menewaskan Gionis 7-11, 11-7, 8-11, 10-12, 12-10, 11-6, 14-12.

Juara pingpong berusia 29 tahun adalah salah satu daripada enam pemain pingpong Korea Selatan di Tokyo 2020.

Karmiris sebelum ini membuat marah penonton kerana mengatakan penembak Yunani Anna Korakaki “mengacaukannya” di Olimpik Tokyo ketika dia ditempatkan di tempat keenam dalam final 10m senapang udara, portal berita Yunani Keep Talking Greece.

Dia kemudian meminta maaf, dengan mengatakan bahawa dia tidak bermaksud untuk mengganggu Korakaki dan keluarganya.

Komentator yang terhormat bukanlah yang pertama mendarat di dalam sup kerana membuat komen yang kurang jelas dalam sejarah Olimpik.

Pada Sukan Olimpik Beijing 2008, pasukan bola keranjang Sepanyol diserang kerana gerak mata dalam foto publisiti.

Dalam permintaan maaf mereka, skuad bola keranjang Sepanyol mengatakan bahawa pose itu dimaksudkan untuk menjadi lucu dan dapat ditafsirkan sebagai sikap sayang.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Menteri Dalam Negeri menuduh aktivis #Lawan cuba memecahbelahkan masyarakat

Read Next

Aaron-Wooi Yik masih mempunyai jalan yang panjang untuk mencapai lebih banyak kejayaan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x