Parlimen Singapura meluluskan undang-undang untuk mengatasi campur tangan asing

Parlimen Singapura telah menyetujui undang-undang yang memberikan kuasa luas kepada pemerintah untuk menangani campur tangan asing yang telah memicu keprihatinan dari pihak pembangkang dan para pakar mengenai ruang lingkup dan hadnya yang luas dalam kajian kehakiman.

Negara kota kecil dan terbuka, yang mengatakan ia rentan terhadap campur tangan asing, menyasarkan berita palsu dengan undang-undang yang luas pada tahun 2019, dan bergabung dengan negara-negara seperti Australia dan Rusia yang telah meluluskan undang-undang dalam beberapa tahun terakhir untuk mencegah campur tangan asing.

RUU itu, yang secara formal dikenal sebagai Akta Penanggulangan Campur Tangan Asing (FICA), disahkan pada lewat hari Isnin dengan 75 anggota memilih, 11 anggota pembangkang membantah dan dua menolak, media tempatan melaporkan.

Di antara langkah-langkah tersebut, FICA membolehkan pihak berkuasa memaksa internet, penyedia perkhidmatan media sosial dan pengendali laman web untuk memberikan maklumat pengguna, menyekat kandungan dan membuang aplikasi.

Mereka yang dianggap atau ditetapkan sebagai “orang penting dari segi politik” di bawah undang-undang harus mematuhi peraturan ketat yang berkaitan dengan derma dan menyatakan hubungan mereka dengan entiti asing.

Bukannya mahkamah, sebuah mahkamah bebas, yang dipengerusikan oleh seorang hakim, akan mendengar banding terhadap keputusan menteri, langkah yang pemerintah katakan perlu untuk melindungi keamanan nasional.

Keputusan pengadilan akan muktamad.

Pemerintah mengatakan FICA tidak merangkumi pembangunan perkongsian luar negeri, meminta perniagaan di luar negara, menjalin hubungan dengan orang asing, mencari sumbangan atau mereka yang membincangkan dasar atau masalah politik yang mempengaruhi perniagaan mereka dengan rakan sekerja asing atau rakan perniagaan, atau badan amal pendukung.

“Selagi itu dilakukan secara terbuka dan telus, dan bukan sebahagian daripada usaha untuk memanipulasi wacana politik kita atau merosakkan kepentingan umum seperti keselamatan,” kata K. Shanmugam, menteri dalam negeri, di parlimen.

Ini juga tidak akan mempengaruhi rakyat Singapura untuk menyatakan pandangan mereka sendiri atau terlibat dalam advokasi. Kementerian dalam negeri juga sebelumnya mengatakan tidak akan berlaku untuk individu atau penerbitan asing yang “melaporkan atau mengulas politik Singapura, dengan cara yang terbuka, telus dan dapat dikaitkan.”

Tetapi beberapa pengkritik mengatakan bahasanya meluas berisiko menangkap aktiviti yang sah, sementara kumpulan hak asasi Wartawan Tanpa Sempadan mengatakan undang-undang itu dapat menjebak media bebas.

Pakar dan parti pembangkang Singapura meminta untuk mempersempit ruang lingkup kuasa eksekutif dan pengawasan lebih banyak melalui badan kehakiman.

RUU itu disahkan tanpa memperkuat “cek dan keseimbangan yang ditentukan, terutama pemeriksaan kehakiman,” kata Eugene Tan, seorang profesor undang-undang di Singapore Management University. “Sementara jaminan diberikan, mereka dapat diberikan ungkapan tegas melalui kodifikasi perundangan.”

Namun, Shanmugam mengatakan RUU itu mewakili “keseimbangan terbaik … antara menangani risiko dan memberikan pemeriksaan terhadap penyalahgunaan.”

Abdullah Hakim

Kewartawanan dan berita adalah cawan kopi saya setiap hari

Read Previous

Perikatan Melaka bersedia berbincang dengan Umno untuk mengelakkan pertengkaran tiga penjuru

Read Next

Rosmah: Saya dijebak oleh bekas pembantu Rizal Mansor

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.