Pakatan memilih Anwar untuk memimpin kempen PRU15

Pakatan Harapan (PH) sekali lagi menamakan Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim sebagai calon perdana menteri berikutnya, dan pemimpin kempen pilihan raya ke-15.

Dalam satu kenyataan hari ini, gabungan itu mengatakan bahawa keputusan itu telah dimuktamadkan dalam apa yang disebutnya sebagai ‘Resolusi Port Dickson’.

Gabungan itu juga mendesak Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin untuk segera menasihati Yang di-Pertuan Agong untuk mengadakan semula Parlimen, dan dengan itu, menamatkan keadaan Darurat sekarang.

“Menyedari bahawa Pakatan Harapan adalah perikatan politik yang dinamis, demokratik dan pragmatik yang bersedia memikul tanggungjawab besar untuk memulihkan negara, oleh itu ketetapan para pemimpin Pakatan Harapan di Port Dickson pada 8 April dan 9 April 2021 memutuskan bahawa ketua Pakatan Harapan, Datuk Seri Anwar Ibrahim akan mengetuai kempen untuk pilihan raya umum ke-15 dan seterusnya, dicalonkan sebagai calon perdana menteri.

“Kami mendesak perdana menteri untuk segera menasihati Yang Mulia, Yang di-Pertuan Agong, untuk memanggil kembali sidang Parlimen, dan dengan demikian mengakhiri Darurat,” kata resolusi itu.

Retret di Port Dickson dihadiri oleh Anwar, Presiden Parti Amanah Negara (Amanah) Mohamad Sabu dan Setiausaha Agung DAP Lim Guan Eng, serta anggota majlis presiden PH, pemimpin sayap Wanita dan Pemuda parti itu, Menteri Besar Selangor, Datuk Seri Amirudin Shari, Menteri Besar Negeri Sembilan, Datuk Seri Aminuddin Harun dan Ketua Menteri Pulau Pinang, Chow Kon Yeow.

Setiausaha Agung Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) Datuk Seri Hamzah Zainudin hari ini mengatakan bahawa kedua-dua Presiden PKR Datuk Seri Anwar Ibrahim dan Presiden Umno Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi harus membuat laporan polis jika bukan yang ada dalam rakaman audio yang menjadi viral. media sosial minggu ini.

Hamzah, yang juga menteri dalam negeri, mengatakan tidak ada laporan yang dibuat oleh mana-mana lelaki pada malam tadi mengenai perkara itu.

Baca Lagi | Warisan sudah menjadi ‘tolak’ Pakatan

“Sejauh ini, hanya orang awam yang membuat laporan, dan bukan pembantu mereka atau mereka.

“Saya ingin mengingatkan semua orang pada ketika ini bahawa membuat laporan palsu adalah salah. Sekiranya mereka berdua tidak melakukan kesalahan, mereka harus membuat laporan polis, ”katanya pada sidang media selepas menghadiri program Prihatin Malaysia di Tambun di sini.

Hamzah menegaskan bahawa pihak berkuasa pasti akan mengambil tindakan sekiranya Anwar dan Zahid membuat aduan rasmi kepada polis.

“Kami akan menyiasat adakah audio itu asli atau tidak. Ada yang bertanya kepada saya adakah pihak berkuasa akan menangkap orang yang membocorkan audio itu jika terbukti sahih, tetapi itu adalah perkara yang berbeza.

“Ini hanya dapat terjadi jika Zahid dan Anwar mengakui bahawa itu adalah suara mereka. Mereka boleh meminta pihak berkuasa untuk mengambil tindakan terhadap orang yang membocorkan perbualan peribadi mereka, ”jelasnya.

Malam tadi, Hamzah juga mengatakan bahawa dia tidak melihat masalah dengan isu yang dibincangkan dalam rakaman audio yang kononnya melibatkan Ketua Pembangkang dan presiden Umno.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Warisan sudah menjadi ‘tolak’ Pakatan

Read Next

Parlimen harus bersidang atas pengakuan Putrajaya mengenai Sabah, Sarawak sebagai ‘wilayah’

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.