Oriental Daily mencetak edisi terakhir hari ini

Akhbar berbahasa Cina Oriental Daily News hari ini mencetak edisi terakhirnya dan akan maju sepenuhnya digital.

Judul salinan Oriental Daily News hari ini bertuliskan “Sampai jumpa esok dalam talian”, mengakhiri makalah 18 tahun penerbitannya.

Dalam wawancara eksklusif dengan Malay Mail, ketua pengarangnya, Ding Lee Leong, mengatakan bahawa keputusan untuk menghentikan pengeluaran akhbar dan bergerak sepenuhnya ke dunia digital bukanlah sesuatu yang mudah, tetapi merupakan keputusan yang perlu dibuat.

“Kerana pandemi Covid-19, adalah fakta yang diketahui bahawa rumah media yang sudah berjuang lebih buruk – iklan atau dalam talian – pengiklanan menurun sekurang-kurangnya 50 peratus. Pada masa yang sama, kita tidak tahu berapa lama wabak ini akan berlanjutan.

“Jadi, kita telah sampai ke tahap di mana kita harus membuat keputusan, ke mana kita ingin pergi. Kami tidak boleh berada di sini atau di sana, ”katanya merujuk kepada media dalam talian dan media cetak.

Ding mengatakan bahawa makalah tersebut harus memberhentikan 40 persen pekerjanya dengan tindakan itu, sambil menambah bahawa dia menyesal melihat beberapa orang yang telah bersama organisasi itu sejak awal.

“Beberapa lelaki ini telah menggunakan Oriental sejak tahun 2003, ada juga yang sebelumnya. Rasa sangat tidak enak apabila terpaksa memberhentikan rakan sekerja anda, tetapi kami tidak mempunyai pilihan.

Baca Lagi | SKMM mengambil tindakan setelah iklan Raya mengenai perjudian menjadi viral

“Sebahagian dari mereka kami sangat sedih, bertahun-tahun memperjuangkan makalah itu, dan di sini ia akan berakhir. Tetapi ada di antara mereka yang diberhentikan, mereka menganggap ini sebagai satu cabaran dan untuk mencari jalan kerja yang berbeza, ”katanya.

Ding mengakui bahawa perpindahan ke ruang digital adalah salah satu akhbar yang akhirnya harus diambil, dengan menyebut sifat surat khabar dan kelewatan penyampaian berita sebagai salah satu sebab utama.

“Cetakan terlambat 24 jam, anda tidak dapat melaporkan sesuatu tepat pada masanya. Sekiranya sesuatu yang besar berlaku, orang harus menunggu sehingga keesokan harinya untuk membacanya.

“Pada saat anda mendapat kertas, anda sudah membaca setiap cerita yang dicetak di sana. Terdapat konflik alam antara cetak dan dalam talian, ”katanya.

Ding berkata, belia masa kini bahkan tidak terbiasa membaca surat khabar ketika mereka memproses semua berita mereka secara dalam talian melalui media sosial, sambil menambah bahawa bahkan generasi tua dan tua telah dipaksa untuk menggunakan cara digital untuk memproses berita sebagai pasukan Covid-19 sempadan untuk ditutup, menghalang penghantaran surat khabar di seluruh wilayah.

“Sebelum ini, warga tua membaca surat khabar untuk membaca berita. Sejak penutupan, dengan sempadan ditutup dan keluarga terpisah, warga tua ini terpaksa memaksa diri mereka untuk belajar menggunakan alat hari ini untuk melihat anak-anak dan cucu mereka. “Setelah keluarga mereka memasukkan mereka ke Facebook sehingga mereka dapat mengawasi keluarga mereka, mereka mendapati bahawa mereka juga dapat membaca berita di hujung jari mereka,” katanya.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

SKMM mengambil tindakan setelah iklan Raya mengenai perjudian menjadi viral

Read Next

Top Glove, NTU menandatangani MoU untuk menarik lebih banyak bakat global

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x