Mengapa membelanjakan RM81.5 juta untuk Jasa dalam Belanjawan 2021

Persatuan Patriot Nasional (Patriot) mahu kerajaan menjelaskan peruntukannya sebanyak RM81.5 juta kepada Jabatan Hal Ehwal Khas (Jasa) di bawah Kementerian Komunikasi dan Multimedia.

Presiden Patriot Brig-Jen (Bersara) Datuk Mohamed Arshad Raji juga mempersoalkan keputusan untuk mengembalikan jabatan kontroversi yang telah dikritik sebagai alat propaganda, dengan mengatakan ada agensi lain yang ada yang dapat menyebarkan maklumat mengenai inisiatif dan program pemerintah.

“Apa yang istimewa dari Jasa yang tidak dapat dilakukan oleh agensi kementerian lain? Ini adalah pertindihan tugas dan pembaziran dana. Pada masa negara kita begitu banyak dana, pembaziran seperti itu tidak bertanggungjawab, ”katanya dalam satu kenyataan hari ini.

Dia mengatakan Jasa telah menyimpang dari tujuan asalnya selama bertahun-tahun dan telah menjadi jentera propaganda politik semasa pemerintahan Barisan Nasional untuk digunakan untuk menentang musuh politiknya.

Sebelum PRU14, Jasa digunakan untuk memelopori serangan cybertroopers terhadap ahli politik Pakatan Harapan (PH),” tambahnya

Jasa menerima dua peruntukan dalam pembentangan Belanjawan semalam yang sebenarnya berjumlah RM85.5 juta.

Baca Lagi | PM Muhyiddin berharap semua Ahli Parlimen menyokong Belanjawan 2021

Yang pertama adalah RM4 juta untuk komunikasi strategik di bawah Kementerian Komunikasi dan Multimedia dan yang kedua adalah RM81.5 juta untuk dasar baru.

Jasa dibubarkan pada Mei 2018 setelah PH melancarkan kempen berjimat cermat dalam usaha untuk membendung hutang nasional yang diwarisi setelah memenangi pilihan raya umum. Sebelum itu, Barisan Nasional yang memerintah ketika itu memperuntukkan RM30 juta untuk unit tersebut dalam Bajet 2018.

Agensi berita nasional Bernama memetik Timbalan Menteri Komunikasi dan Multimedia Datuk Zahidi Zainul Abidin yang mengatakan pada bulan Julai bahawa kementerian telah memulakan pengambilan semula bekas pegawai dan boleh mempekerjakan sebanyak 500 orang.

Unit ini diketuai terakhir oleh Datuk Mohd Puad Zarkashi dari Umno. Bekas Ahli Parlimen Batu Pahat itu memberitahu Malay Mail pada 4 Ogos bahawa dia menyambut baik kebangkitan Jasa, dengan mendakwa penutupannya adalah tindakan balas dendam politik yang dipelopori oleh DAP.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Guan Eng mahu enam pembetulan pada Belanjawan 2021

Read Next

Dua korban dari tragedi helikopter Melawati