The Malaysia Post

Indonesia menjulang Piala Thomas sekali lagi setelah hampir dua dekad

Piala Thomas

Credits: ichef

Indonesia akhirnya menamatkan penantian hampir dua dekad untuk menjulang Piala Thomas yang berprestij itu setelah menewaskan juara bertahan China 3-0 di final di Ceres Arena, hari ini.

Walaupun menjadi pasukan paling berjaya dalam sejarah kejohanan dengan 13 gelaran, kali terakhir Indonesia memenangi piala adalah pada edisi 2002 di Guangzhou, China, ketika mereka mengalahkan Malaysia 3-2.

Pemain nombor lima dunia, Anthony Sinisuka Ginting mengatur langkah dengan meraih mata pertama untuk Indonesia, bangkit dari satu set untuk mengalahkan pemain nombor 27 dunia, Lu Guang Zu, 18-21, 21-14, 21-16 setelah pertempuran yang sukar yang memakan masa lebih dari satu jam.

“Pada set pertama, saya sedikit gementar dan Guang Zu lebih agresif. Tetapi saya berjaya keluar dari tekanan pada set kedua dan ketiga, menjadi lebih tenang dan berjaya membalikkan keadaan. Saya pernah bermain menentangnya (Guang Zu) dua kali sebelumnya, tetapi ini adalah yang paling sukar.

“Saya bersiap untuk bermain Shi Yu Qi dan Guang Zu malam tadi, kerana kami tidak tahu apakah Yu Qi akan bermain hari ini (berikutan kecederaan). Saya sangat bersyukur kepada Tuhan kerana dapat keluar dari tekanan dan bermain dengan baik hari ini, ”katanya selepas perlawanan.

Sebagai langkah mengejutkan, Indonesia meletakkan beregu ketiga mereka Fajar Alfian-Muhammad Rian Ardianto, walaupun memiliki pasangan seperti pemain nombor satu dunia Marcus Fernaldi Gideon-Kevin Sanjaya Sukamuljo dan pemain nombor dua dunia Hendra Setiawan-Mohammad Ahsan.

Bagaimanapun, pasangan nombor tujuh dunia itu berjaya mengalahkan He Ji Ting-Zhou Hao Dong dengan keputusan berturut-turut 21-12, 21-19 untuk menggandakan kelebihan di hadapan lebih 2,000 penonton.

Indonesia mengesahkan kemenangan 3-0 menentang China – pasukan kedua paling berjaya dalam kejohanan dwitahunan dengan 10 gelaran – ketika pemain nombor tujuh dunia, Jonatan Christie meraih kemenangan 21-14, 18-21, 21-14 menentang pemain nombor 65 dunia, Li Shi Feng.

Walaupun dia tidak bermain di final, itu adalah saat yang tidak dapat dilupakan bagi kapten Indonesia yang sensasional, Hendra untuk menjulang trofi setelah tujuh percubaan gagal.

Pemain berusia 37 tahun itu mempunyai karier terkenal memenangi banyak penghargaan, termasuk pingat emas Olimpik Beijing 2008, empat Kejuaraan Dunia (2007, 2013, 2015 dan 2019), dua emas Sukan Asia (2010 dan 2014) dan dua gelaran All England (2014 dan 2019).

Baca Lagi | Indonesia menjulang Piala Thomas sekali lagi setelah hampir dua dekad

Indonesia melangkah ke final setelah mengalahkan Malaysia 3-0 di perempat final dan menjadi tuan rumah Denmark 3-1 di separuh akhir, sementara China mengalahkan Thailand 3-0 di perempat final dan naib juara tahun lalu Jepun 3-1 di separuh akhir.

Read Previous

Anda membahayakan orang lain, PM Ismail Sabri memberitahu guru yang tidak divaksinasi

Read Next

UAE adalah negara yang melakukan kegiatan kemanusiaan

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sertai surat berita kami
Dapatkan artikel terkini, Pekerjaan, hadiah percuma, berita hiburan dihantar terus ke peti masuk anda
170000 subscribers are here