The Malaysia Post

Imej budak jahat Kyrgios ialah ‘persona panggung’, kata bekas pengurus

Nick Kyrgios

Credits: sportingnews

Imej budak jahat Nick Kyrgios dalam banyak cara adalah “persona pentas”, satu cara untuk melindungi “orang yang manis, tulen, sensitif” di dalam, bekas pengurus dan ejen pemain itu memberitahu media Australia.

Warga Australia yang penuh teka-teki itu adalah salah seorang tokoh yang paling polarisasi dalam litar tenis, dengan kemarahannya di gelanggang atas karier berkotak-kotak menyaksikan dia ditampar dengan banyak denda.

Kesalahan-kesalahan termasuk kurang usaha, pecah raket, mendera pengadil, meludah ke arah peminat dan membaling kerusi ke atas gelanggang.

Setakat ini di Wimbledon, di mana dia akan menentang Novak Djokovic pada perlawanan akhir esok, dia telah memperoleh AS$14,000 (RM61,969) dalam penalti selepas bertelagah buruk dengan lawan pusingan ketiga Stefanos Tsitsipas.

Tetapi John Morris, yang menemui Kyrgios dan menghabiskan 10 tahun sebagai mentornya, berkata keterlaluan dan keberanian itu bukanlah Nick yang sebenar.

“Dia menjadi karikatur imej budak jahat ini dan dia mempermainkannya sedikit,” kata Morris kepada Sydney Morning Herald hari ini.

“Ia sebenarnya bukan dia. Dan kemudian anda pergi ke jalan dan, akhirnya, dia hanya mengambil alih peranan itu.

“Walaupun minggu ini, dia baik-baik saja memainkan watak penjahat. Secara literal, ia adalah satu peranan. Dalam banyak cara ia adalah persona pentas, tetapi ia adalah alat perlindungan.

“Jika dia pendek, dengan dindingnya terangkat, dalam fikirannya dia tidak boleh cedera. Dia berfikir, ‘Jika saya tidak membenarkan perbualan diteruskan atau jika saya tidak membenarkan anda masuk, maka saya tidak boleh cedera’.

“Saya faham. Tetapi ia adalah alat perlindungan. Nick Kyrgios yang saya kenali adalah seorang yang sangat manis, tulen dan sensitif.”

Morris menemui pemain yang kini berusia 27 tahun itu pada 2010 dan membimbingnya mengharungi detik-detik sukar selepas dia meledak ke tempat kejadian dengan menewaskan Rafael Nadal untuk mara ke suku akhir di Wimbledon ketika remaja pada 2014.

Pada masa itu, terdapat detik-detik kontroversi, seperti apabila Kyrgios memotong lengan bajunya, melanggar kod pakaian kerana dia mahu memakai singlet.

Atau apabila dia mengejutkan eksekutif Nike dengan memakai baju Nike kegemarannya yang sudah 18 bulan ketinggalan zaman.

“Nike menjadi balistik,” kata Morris kepada akhbar itu.

“Dia tidak cuba mencederakan sesiapa atau bersikap gelisah. Dia hanya tidak faham. Dia seorang kanak-kanak yang mempunyai baju bertuah kegemaran dan ia adalah perlawanan besar dan dia mahu memakainya.”

Seorang genius yang cacat, telatah Kyrgios yang mudah terbakar telah memecahbelahkan dunia tenis, tetapi Morris menafikan dia boleh berbuat lebih banyak untuk mengekang keterlaluan.

Beliau berkata kebanyakan perselisihan disebabkan oleh Kyrgios yang unik dan tidak sesuai dengan imej peminat tradisional sukan itu.

“Saya fikir ramai orang akan cuba mengekangnya dan meninjunya,” katanya.

“Bukan itu yang dia maksudkan. Dia perlukan bimbingan dan saya percaya kami membimbingnya dengan baik. Tetapi ia sentiasa mesti dia.

Baca Lagi | Imej budak jahat Kyrgios ialah ‘persona panggung’, kata bekas pengurus

“Ya, anda perlu mengheretnya sedikit dan meletakkannya kembali pada laluannya, tetapi dia sangat istimewa dan sangat unik dalam diri dia dan apa yang dia bawa ke dalam permainan.” ― AFP

Read Previous

Xi dari China ‘sangat menyesali’ kematian Ab dari Jepun

Read Next

Agensi Makanan Singapura: Aiskrim vanila Haagen-Dazs ditarik balik kerana terdapat racun perosak

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sertai surat berita kami
Langgani sekarang untuk mendapatkan artikel kami yang terkini, baru, hangat, dan semasa yang dihantar terus ke emel anda
170000 subscribers are here