Anwar, PKR goyah

                                    
PKR nampaknya gelisah dan tidak senang dengan anggapan ahli parlimennya “melarikan diri”, yang mungkin melihat jumlahnya berkurang dari sekarang hingga 35 ke bawah sebelum 30 Julai jika kepemimpinan parti tidak bertindak balas.

Parti reformis sekarang harus “mereformasi” dirinya sendiri sebelum mengalami lebih banyak kerugian karena partai dominan dalam koalisi pemerintah, Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu), meneruskan latihan “perekrutan” untuk memperkuat posisinya.

PKR kini dilihat sebagai kaitan paling lemah dalam pakatan pembangkang, Pakatan Harapan (PH), kerana agendanya untuk mereformasi kerajaan dan negara telah tergelincir dengan obsesi hanya satu sasaran: untuk meletakkan presidennya, Datuk Seri Anwar Ibrahim, sebagai Perdana Menteri.

Walaupun satu-satunya agenda sekarang sedang berjalan, dengan anggota dan pemimpinnya yang lain memberi tumpuan kepada perkara ini, mantan timbalan presiden parti itu, Datuk Seri Azmin Ali yang kini menjadi menteri kanan di Perikatan Nasional (PN), bergerak maju ke peringkat yang lebih tinggi dan agenda yang lebih besar: reformasi ekonomi dan rakyat di peringkat nasional.

Azmin kini berada di jalur cepat membangun dukungan untuk PN dan juga dirinya di Bersatu, yang disertainya sebagai platform untuk terus berkhidmat untuk bangsa dan juga dirinya.

Baca Lagi | Kuatkan Pembangkang, jangan bersekutu dengan Perikatan atau ‘kleptokrat’, kata Anwar

Anwar tidak melihat “pukulan” dari Azmin datang sehingga orangnya yang dipercayai, Dr Xavier Jeyakumar, meninggalkan parti itu dan beberapa anggota Parlimen lain mungkin mengikuti dalam beberapa bulan ke depan atau lebih.

Anwar terperangkap dengan tindakan Azmin, sepertinya berusaha melakukan kawalan kerosakan, dan kini kelihatan sedang bergelut untuk mencari masalah kukuh untuk mengadakan parti itu bersama-sama dan menghentikan jalan keluar lebih jauh.

PKR nampaknya telah kehilangan daya tarikannya kerana pengejaran Anwar ke Putrajaya nampaknya tidak menimbulkan kerisauan dengan ahli parti, kerana mereka menganggap ini tidak bermanfaat dengan kedudukan PN yang kini dilihat lebih kuat daripada sebelumnya.

Parti itu tidak maju sejak PH mengambil alih pemerintahan pada 2018 seperti yang diharapkan Anwar akan mengambil alih, tetapi semuanya tidak berjalan seperti yang dirancang dan menyebabkan parti itu tidak bergerak.

Dengan langkah Azmin, yang sebenarnya merupakan ancaman besar terhadap kedudukan parti itu, para pemimpin dan anggotanya harus mempertimbangkan untuk mengembalikan anak perempuan Anwar, Nurul Izah Anwar, dan rakan karibnya, Rafizi Ramli ke dalam kepimpinan.

Parti itu memerlukan wajah baru dan muda dengan kredibiliti untuk maju dalam pergolakan politik sekarang yang tidak meninggalkan parti – kecuali DAP – keluar dari zon bahaya politik.

Baru, wajah muda dapat memberi semangat kepada parti dengan pengundi dan ahli parti bosan dengan drama dan pelakon yang sama sejak tahun 1990-an yang tanpa naratif dan pemain baru.

Nurul Izzah dilihat sebagai pemimpin muda yang akan datang untuk memimpin PKR sekiranya diberi peluang, apatah lagi dengan undi Undi 18 yang membanjiri senarai pemilih selepas bulan Jun.

PKR adalah tulang belakang PH dan berperanan untuk mengumpulkan sokongan berbilang kaum kepada pakatan pembangkang sementara DAP yang berbilang kaum dan Cina mengundi Cina, sebuah perkongsian yang berjalan dengan baik hingga sekarang.

Tetapi keadaannya berubah apabila populariti Anwar semakin menurun, jauh di bawah dua tahun yang lalu, dan nampaknya ia semakin berkurang ketika pemerintah PN Tan Sri Muhyiddin Yassin melepaskan sokongan PKR.

Dan tidak perlu dikatakan, usaha Azmin dalam mengguncang kedudukan Anwar dan PKR nampaknya berjaya.

Percubaan Anwar dalam usaha untuk mengawal kerosakan yang dilakukan oleh Azmin, seperti dengan menawarkan hubungan dengan Umno yang dilihat sebagai daya tarikan untuk berpegang pada ahli-ahlinya yang berbangsa Melayu, nampaknya tidak akan berjalan dengan baik walaupun dengan akar umbi Umno, berjalan reaksi di media sosial. Memandangkan keadaan itu, Anwar dilihat sedang diperiksa oleh Azmin yang nampaknya sedang membalas dendam.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Kuatkan Pembangkang, jangan bersekutu dengan Perikatan atau ‘kleptokrat’, kata Anwar

Read Next

Kurangnya pembangunan di Sabah kerana politik yang berlebihan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x