The Malaysia Post

Xi China akan mengadakan rundingan dengan Jokowi Indonesia dalam lawatan jarang

Tiananmen Gate

Credits: premiumread

Presiden China Xi Jinping dijangka mengadakan perbincangan secara langsung di Beijing dengan rakan sejawatannya dari Indonesia, Joko Widodo pada hari Selasa, dalam lawatan yang jarang berlaku ke China yang berwaspada Covid oleh seorang ketua negara asing.

Kali terakhir China menjadi tuan rumah kepada pemimpin asing adalah pada permulaan Sukan Olimpik Musim Sejuk pada Februari, dengan Presiden Rusia Vladimir Putin antara mereka yang melawat Beijing dalam gelembung yang sangat dikawal.

Jokowi, sebagai presiden Indonesia dikenali secara meluas, berada di Beijing minggu ini atas jemputan Xi untuk apa yang dikatakan China sebagai “pertukaran pandangan yang mendalam”.

Jokowi, yang tiba di Beijing lewat malam tadi, juga dijadual bertemu dengan Perdana Menteri China Li Keqiang.

Perjalanan oleh orang kenamaan asing ke China sangat jarang berlaku sejak wabak coronavirus baharu meletus lebih dua tahun lalu, dengan sempadan China sebahagian besarnya ditutup kerana kebimbangan domestik Covid.

Kali terakhir Xi keluar dari tanah besar China ke Hong Kong pada 30 Jun untuk menandakan 25 tahun sejak bekas jajahan British itu kembali ke pemerintahan China.

Sebelum itu, Xi melawat Myanmar pada Januari 2020, lawatan rasmi terakhirnya ke negara asing.

Indonesia, salah satu rakan dagangan terbesar China, merupakan sumber feronikel, arang batu, tembaga dan gas asli yang penting untuk ekonomi kedua terbesar di dunia itu.

Pada separuh pertama 2022, import China dari Indonesia, kebanyakannya komoditi, melonjak 34.2 peratus pada tahun, paling banyak selepas Rusia.

Sebagai presiden G20 tahun ini Jokowi telah berusaha untuk memperbaiki keretakan dalam kumpulan yang terdedah oleh pencerobohan Rusia ke atas Ukraine. Bulan lalu dia bertemu dengan Presiden Ukraine Volodymyr Zelensky dan menyampaikan mesej kepada Presiden Vladimir Putin di Moscow.

Jokowi berkata Indonesia bersedia menjadi “jambatan komunikasi” antara kedua-dua pemimpin itu.

China, walaupun tidak mengutuk rakan strategiknya Rusia atas pencerobohan itu, telah berulang kali menggesa agar permusuhan dihentikan dan telah menawarkan untuk membantu mempromosikan rundingan damai.

Kedua-dua Indonesia dan Rusia

adalah sebahagian daripada G20, dengan bekasnya memegang jawatan presiden kumpulan itu tahun ini. Beberapa negara anggota G20 telah mengancam untuk memboikot sidang kemuncak pemimpin tahun ini, di pulau Bali pada 15-16 November, jika Putin hadir.

Mesyuarat G20 awal tahun ini telah memberi tumpuan kepada keselamatan makanan global dan pencerobohan Rusia ke atas Ukraine, yang Moscow panggil sebagai “operasi ketenteraan khas”.

Baca Lagi | Xi China akan mengadakan rundingan dengan Jokowi Indonesia dalam lawatan jarang

Perang di Ukraine telah menyebabkan gangguan besar kepada perdagangan global, dengan harga bijirin dan gandum melonjak di tengah-tengah sekatan pelabuhan laut Ukraine dan sekatan ke atas komoditi Rusia seperti minyak, gas dan baja. — Reuters

Read Previous

Laporan: Pendakwa raya Tokyo menyerbu rumah bekas ahli lembaga Olimpik

Read Next

Adele mengumumkan tarikh residensi Vegas yang dijadualkan semula

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sertai surat berita kami
Langgani sekarang untuk mendapatkan artikel kami yang terkini, baru, hangat, dan semasa yang dihantar terus ke emel anda
170000 subscribers are here