Putrajaya mempertimbangkan persidangan Dewan Rakyat secara online

Putrajaya hari ini mempertimbangkan cadangan untuk mengadakan persidangan Dewan Rakyat sebagai langkah untuk membendung penyebaran Covid-19, kata Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Parlimen dan Undang-Undang) Datuk Takiyuddin Hassan.

Walaupun masalah itu tidak diperuntukkan dalam Perintah Tetap Dewan Rakyat, hal itu dapat dilakukan dengan hanya mengubah Perintah Tetap.

“Kami sedang meneliti hal ini dan Insya-Allah, ini dapat dilakukan,” katanya pada persidangan Dewan Rakyat hari ini.

Sebelumnya, Takiyuddin mengemukakan usul untuk menghentikan berlakunya beberapa Perintah Tetap berikutan penyesuaian yang dibuat untuk persidangan Dewan Rakyat sekarang sebagai sebahagian daripada langkah-langkah untuk mengekang penyebaran Covid-19 dan untuk memastikan persidangan Dewan Rakyat dapat diadakan dengan aman .

Dia disoal oleh Fuziah Salleh (PH-Kuantan) yang mahukan penjelasan mengenai apakah RUU harus disahkan atau tidak sekiranya persidangan Dewan Rakyat diadakan hampir.

Baca Lagi | Trump dan Biden masing-masing mengumumkan kemenangan

Takiyuddin sebelumnya telah mengemukakan usul agar persidangan Dewan diadakan dari jam 10 pagi hingga 2 petang dari 9 hingga 15 November, yang disokong oleh Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Fungsi Khas) Datuk Seri Mohd Redzuan Md Yusof.

Mengenai pertanyaan dari Khalid Abd Samad (PH-Shah Alam) mengenai apakah penyesuaian itu tetap berlaku jika jumlah kes Covid-19 di negara ini menunjukkan penurunan dan persidangan dapat dilakukan dengan cara biasa, katanya usul itu dapat dipinda pada bila-bila masa. “Usul itu dapat diubah, atau kita dapat menggerakkan usul baru setelah disepakati. Kami mempunyai konsep musyuwarah (perundingan), ketua cambuk kami akan dimaklumkan, ”tambahnya.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Bekas timbalan presiden PAS dibebaskan dengan syarat atas 16 tuduhan CBT

Read Next

Indira Gandhi mendakwa IGP ke Mahkamah