Bekas menteri Zaid Ibrahim meminta ketelusan dalam pemerolehan vaksin di Malaysia

Bekas menteri undang-undang, Datuk Zaid Ibrahim meminta ketelusan dalam pemerolehan vaksin oleh pemerintah, dan menambahkan bahawa keterbukaan akan mengurangkan kecurigaan bekalan yang dilakukan untuk mewujudkan monopoli.

Zaid menambahkan bahawa Malaysia sedang berjuang dengan pandemi Covid-19, setelah memvaksinasi hanya 4 persen penduduknya.

“Kerajaan kita jelas tidak mendalam. Kurangnya ketelusan terhadap perjanjian vaksin menimbulkan kecurigaan bahawa bekalan sedang dilakukan untuk mewujudkan monopoli dan harga tetap tinggi.

“Inilah sebabnya mengapa pemerintah perlu mengungkapkan perincian perjanjian yang dimeterai dengan pengilang,” katanya.

Zaid juga mempersoalkan syarat yang diberikan oleh kerajaan persekutuan ketika mengumumkan bahawa kerajaan negeri dan hospital swasta dapat membeli vaksin pada 3 Jun, sambil menambah bahawa kelulusan dari Badan Pengawas Farmaseutikal Nasional (NPRA) tidak perlu.

“Tidak ada kebutuhan untuk birokrasi tanpa akal, karena pembeli yang berpotensi adalah negara sendiri dan rumah sakit yang sudah memiliki izin untuk menyediakan perawatan kesihatan.

“Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) dan badan pengawas terkemuka dunia seperti Agensi Dadah Persekutuan (FDA) dan Agensi Ubat Eropah (EMA) telah meluluskan di bawah kebenaran darurat beberapa vaksin, termasuk yang oleh Moderna, Sinopharm, dan Johnson & Johnson.

“Nilai tambah apa yang akan diberikan oleh persetujuan NPRA? Mengapa perlu melibatkan NPRA untuk lebih menyetujui baki jenama apabila WHO telah meluluskannya dalam keadaan kecemasan ?, ”katanya.

Dia menambah bahawa syarat kerajaan untuk memastikan bahawa kerajaan persekutuan akan mengekalkan keutamaan untuk vaksin yang kini digunakan dalam Program Imunisasi Covid-19 Nasional (NIP) juga dapat menimbulkan kebimbangan di kalangan orang-orang kerana sifat perjanjian vaksin yang tidak jelas.

Dia juga mempertanyakan apakah pemerintah negeri dan syarikat swasta akan diizinkan untuk berunding dengan pengeluar secara langsung atau jika mereka perlu melalui Pharmaniaga atau perantara lain. “Jika semua merek vaksin telah disetujui oleh NPRA, apakah pemerintah akan

menyetujui pengimportan vaksin oleh perusahaan swasta secara komersial?

“Pemerintah seharusnya tidak memiliki monopoli dan kontrol terhadap penyediaan vaksin ini ketika sektor swasta dapat mengaturnya secara komersial bagi mereka yang bersedia membayar.

“Pemerintah kemudian dapat fokus pada perannya untuk memastikan B40 dan mereka yang tidak mampu membayar diberi vaksin. Dengan melakukannya, tingkat vaksinasi dapat ditingkatkan dengan sangat baik, ”katanya.

Baca Lagi | Kumpulan hak asasi manusia meminta siasatan mengenai kematian tahanan polis baru-baru ini

Dia juga mempertanyakan mengapa pemerintah hanya membatasi pilihan vaksinnya hanya tiga di bawah NIP, dan menambahkan bahwa dia prihatin dengan karenah yang dapat menaikkan harga vaksin yang diperoleh oleh negara dan sektor swasta.

“Sekiranya vaksin yang lebih berkesan muncul dan sektor swasta berjaya mendapatkan bekalannya, apakah pemerintah siap untuk merampas dirinya sendiri, atau akan ada putaran balik lain?” “Kita perlu melihat rancangan yang komprehensif, bukan tampalan pemikiran bingung,” katanya.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Kumpulan hak asasi manusia meminta siasatan mengenai kematian tahanan polis baru-baru ini

Read Next

Kit Siang mencabar menteri kesihatan untuk mencapai sasaran vaksinasi Covid-19 menjelang Hari Malaysia

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x