Musa tidak meminta untuk bertemu dengan gabenor Sabah, kata setiausaha swasta

Musa meet with governor of Sabah

Yang di-Pertua Negeri Sabah Tun Juhar Mahiruddin hari ini menyatakan kekecewaannya dengan tuduhan palsu terhadapnya yang kini menjadi viral di media sosial.

Juhar melalui setiausaha peribadinya, Abinan Asli membantah keras tuduhan yang dibuat oleh Presiden Gerak Kuasa Rakyat Malaysia @ G57, Zulkarnain Mahdar dan menganggap tuntutan itu sebagai “palsu dan tidak berasas”.

Menurut Abinan, Istana Negeri tidak pernah menerima permintaan rasmi atau tidak rasmi dari mantan Ketua Menteri Tan Sri Musa Aman untuk bertemu dengan Ketua Negara.

“Rombongan Tan Sri Musa dan beberapa Anggota Dewan Undangan Negeri yang bersekutu dengannya telah berusaha secara paksa memasuki Istana Negeri pada jam 3.50 petang pada 30 Julai tanpa membuat permohonan rasmi dan dihentikan oleh polis.

“Istana Negeri tidak memerintahkan polis untuk menghentikan Tan Sri Musa memasuki istana, tetapi penyumbatan dilakukan oleh polis untuk mengelakkan kejadian yang tidak diingini.”

“Setelah menilai situasi yang tertekan dalam tempoh itu, (dan kenyataannya) tidak perlu perwakilan Tan Sri Musa Aman bertemu dengan Ketua Negara sejak Dewan Undangan Negeri dibubarkan pada pagi 30 Julai 2020, Ketua Negara tidak membenarkan perwakilan memasuki Istana Negeri dan menemuinya. “

Zulkarnain membuat aduan kepada Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) di Putrajaya semalam, dengan mendakwa bahawa Tun Juhar telah menyalahgunakan kuasanya dalam memberikan persetujuan untuk membubarkan DUN seperti yang diminta oleh Ketua Menteri Datuk Seri Mohd Shafie Apdal.

Sementara itu, Tun Juhar menggesa rakyat Sabah untuk terus bersatu dan menjaga keharmonian kaum. Dia mengingatkan mereka untuk tetap tenang dan tidak mudah terpengaruh dengan berita palsu.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

View All Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *