Najib menafikan menggunakan ‘cybertroopers’, mengatakan penyiaran media sosial adalah fakta

Bekas Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak

Bekas Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak mengatakan bahawa dia tidak pernah terlibat dengan “cybertroopers” untuk membantu penyiarannya di media sosial.

Dia mengatakan bahawa dia sendiri memastikan bahawa semua catatannya di platform media sosialnya adalah fakta sehingga dapat dijadikan rujukan.

“Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya sama sekali tidak menggunakan ‘cybertroopers’. Posting saya berdasarkan fakta. Dan saya mahu kiriman saya menjadi ‘standard emas’ supaya orang dapat menggunakannya sebagai rujukan mengenai fakta sebenar.

“Saya tidak pernah menyerang dengan menggunakan perasaan dan saya tidak mengambilnya secara peribadi. Itu semua politik selokan. Saya tidak berbuat demikian, ā€¯katanya dalam wawancara khas yang disiarkan di laman Facebook The Malaysia Gazette malam tadi.

Najib yang menjenamakan semula dirinya sebagai salah satu ahli politik paling popular di media sosial setelah kalah dalam pilihan raya ke-14 pada tahun 2018 juga menjelaskan bagaimana ahli politik harus menggunakan dunia siber untuk melibatkan diri dan mendengarkan orang ramai.

Katanya, ahli politik Umno harus menggunakan media sosial untuk berinteraksi dengan orang ramai dan mendapat sokongan mereka.

“Ketika saya menjadi Presiden UMNO, saya mengangkat telefon bimbit semasa Perhimpunan Agung (UMNO) dan memberitahu mereka inilah senjata yang akan menentukan nasib kita dalam pilihan raya,” katanya.

Dalam temu ramah selama 42 minit itu, Najib ditemuramah oleh Profesor Geostrategis Universiti Teknologi Malaysia Prof Azmi Hassan dan Pensyarah Kanan Universiti Sains Malaysia (USM) Pensyarah Kanan Prof Sivamurugan Pandian. Najib kini mempunyai 4.2 juta pengikut di Facebook dan Twitter.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

View All Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *