“Seating” Parlimen bersidang untuk 1 hari sahaja

Parlimen akan berkumpul pada 18 Mei seperti yang dirancang

Parlimen Malaysia akan bersidang hanya satu hari pada 18 Mei.

Tekanan selama 10 minggu dari tarikh asal (9 Mac), parlimen”seating” pada 18 Mei mesti berlaku atas satu sebab. Sekiranya tidak disambung semula, Parlimen akan dibubarkan selewat-lewatnya pada 5 Jun, enam bulan dari 5 Disember 2019 ketika ia terakhir dalam sesi.

Itulah mekanisme perlembagaan dalam Artikel 55 (1) – untuk memastikan pemerintah tidak dapat dipertanggungjawabkan kepada Parlimen selama lebih dari enam bulan.

Pada 18 Mei, hanya rang undang-undang dan usul pemerintah yang dijadualkan, tanpa perincian lebih lanjut di laman web rasmi Parlimen hingga kini.

Soalan dan usul tidak dibenarkan. Tidak ada perdebatan dan pengundian mengenai pakej rangsangan Muhyiddin Covid-19 – diumumkan dalam tiga peringkat pada 16 Mac, 27 Mac dan 6 April dan berjumlah RM261 bilion, itulah yang akan dilakukan oleh kerajaan yang mulia.

Untuk mengelakkan gerakan tidak percaya diperdebatkan, anggota parlimen dilucutkan hak mereka untuk menyoal menteri.
Oleh kerana belanjawan yang ditolak adalah setara dengan usul tidak percaya yang diluluskan, anggota parlimen akan kehilangan hak mereka untuk “prihatin” (peduli) dan memilih anggaran Prihatin Muhyiddin.

Pendek kata, Muhyiddin melumpuhkan dua fungsi – meneliti pemerintah dan meluluskan anggaran – Parlimen untuk mengelakkan yang paling penting – mengekalkan atau memecat perdana menteri.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

View All Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *