Keputusan Awal untuk Meninggalkan Pakatan diketahui oleh BERSATU – Mahathir

Dr Mahathir mengumumkan pendekatan yang berbeza dengan pendekatan Bersatu.

Keputusan untuk di keluarkan dari Parti Pribumi Bersatu Malaysia (BERSATU) dari Pakatan Harapan (PH) difahami dan disahkan oleh ketuanya Tun Dr Mahathir Mohamad. Dia mengatakan bahawa hanya pada saat terakhir sebelum strategi dilaksanakan, Dr Mahathir mengumumkan pendekatan yang berbeza dengan pendekatan Bersatu.

Pemimpin Pakatan khususnya dari PKR dan DAP telah berulang kali memaksa Tun meletak jawatan sebagai perdana menteri. Dia tidak berpuas hati dengan ini bersama dengan kepemimpinan Bersatu yang lain, dan dengan demikian, banyak yang berpendapat bahawa tidak ada lagi perpaduan di dalam Pakatan. Dia juga menjawab tuduhan yang dibuat oleh bekas Setiausaha Agung Bersatu, Datuk Marzuki Yahya di mana dia mengatakan majlis tertinggi kumpulan itu tidak pernah membuat keputusan untuk mengeluarkan Bersatu daripada PH.

Dia ingin menjelaskan bahawa Majlis Tertinggi mengambil keputusan yang kuat untuk melakukannya pada mesyuaratnya pada 23 Februari dan membentuk pakatan politik baru dengan parti-parti lain di luar Pakatan. Oleh itu hujah yang dibuat oleh Datuk Marzuki adalah salah.

Melalui keputusan ini keputusan tidak dibuat secara terburu-buru tetapi dibahaskan di semua peringkat kepemimpinan parti beberapa bulan sebelum diputuskan dalam mesyuarat biro politik Bersatu pada 21 Februari dan mesyuarat Majlis Tertinggi berikutnya.

Radzi menyatakan bahawa kepemimpinan Bersatu dan anggota pangkat dan fail juga tidak berpuas hati dengan apa yang disifatkannya sebagai intrik DAP dan perlu mempertimbangkan semula pakatannya dengan DAP dalam PH. Sebenarnya ini berakhir pada 23 Februari ketika Majlis Tertinggi diberitahu bahawa Dr Mahathir mendapat sokongan majoriti anggota Dewan Rakyat, termasuk dari Bersatu, tetapi juga dari Umno, PAS, GPS dan Kumpulan.

Berdasarkan sokongan Ahli Parlimen bukan Pakatan untuk Dr Mahathir, Bersatu bersetuju untuk meninggalkan gabungan itu. Tetapi presiden tidak setuju dengan keputusan ini, sebaliknya lebih memilih untuk tinggal di dalam Pakatan kerana dewan presidennya bersetuju untuk menyerahkannya pada 21 Februari untuk menentukan kapan akan mengundurkan diri dari jawatan itu.

Majlis tertinggi memutuskan, tanpa menghormati Dr Mahathir, untuk memberinya masa untuk mengumumkan keputusannya untuk meninggalkan PH. Akibatnya, pada 24 Februari, dia menyatakan pengunduran dirinya sebagai perdana menteri dengan alasan dia tidak lagi mendapat sokongan dewan.

Di bawah perlembagaan parti, Usul 16.9, kecuali presiden meletak jawatan, maka presiden menjadi pemangku baru. Tan Sri Muhyiddin Yassin juga menyatakan pada hari yang sama pemergian Bersatu dari Pakatan, dalam kedua-duanya.

Dr Mahathir sendiri menyedari hakikat ini dalam ucapan khasnya pada 26 Februari ketika dia mengatakan bahawa dia meminta waktu, tetapi Bersatu sudah bersetuju untuk meninggalkan Pakatan.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

View All Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *